Pengikut :)

Saturday, August 27

Sekurang - kurangnya, aku masih lengkap :)

Lengkap, sempurna.

Apa maksudnya ?

Cukup serba serbi, tiada yg kurang.

Jadi, aku ? Adakah aku lengkap ?

Alhamdulillah, mampu tersenyum dengan pemberian Allah ini. Terlebih - lebih lagi dia bagi. Syukur, dia maha pemberi. Semua cukup sifat, cukup, lengkap dan sempurna. Mata masih mampu melihat, hidung masih mampu menghidu, mulut masih mampu berkata, telinga masih mampu mendengar, tangan masih mampu menggapai dan kaki masih mampu melangkah. Alhamdulillah, lengkap semuanya. Terima kasih ya Allah, kau masih beri aku peluang menggunakan nikmat mu walau kadang kala aku tersilap langkah menggunakannya.

Ya, tersilap langkah. Zalim.

Apa definisinya ?

Meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya. Menggunakan nikmat Allah bukan pada jalan-Nya. Nak ke jadi zalim ? Dosa, pasti masuk neraka. Na'uzubillah. Bertaubatlah selagi ada masa. InsyaAllah.

p/s ; aku pun bukannya baik sangat. but at least bila aku dihisab dan disoal oleh Allah SWT adakah aku sudah menyebarkan ajarannya ? sekurang kurangnya aku boleh jawab, sudah :) dan disebabkan itu, aku rasa aku masih lengkap. masih lengkap, dan masih tidak lengkap. insyaAllah akan diperbaiki.

"sampaikanlah daripadaku walau sepotong ayat"

Thursday, August 18

rintihan.

Aku,
Aku anak yang teruk,

Seringkali menitiskan air mata ayahanda dan bonda ku, tak pernah nak senangkan hati mereka. Kenapalah aku hidup kan ? Tak habis - habis asyik nak menyusahkan hidup orang yang dah membesarkan aku, dari kecik sampai lah sekarang. Aku tak mampu nak buktikan aku nih anak yg terbaik. Walaupun tanggung jawab besar tergalas dekat bahu aku, aku tak mampu jadi contoh. Aku dah hancurkan masa depan aku sendiri, dah musnahkan harapan mak ayah aku.

Syurga di bawah telapak kaki ibu

" Ya Allah, aku tak mampu ya Allah. Kalau masih ada jalannya, tunjukkan pada aku ya Allah. Aku penat merintih hari - hari, mengenang nasib sendiri. Kalau kurang usaha ku tunjukkan padaku mana yang harus diperbetulkan ya Allah. Permudahkan lah jalan untuk hambamu yang hina ini ya Allah. Sesungguhnya kau yang maha mengasihani, maha pemberi rezeki. Kasihani lah hamba mu ini. Senangkan lah hati ibu bapaku ya Allah, ampunkan lah dosa - dosa mereka. Dengarkan lah rintihan ku ini ya Allah. Jikalau ada ruang untuk ku berubah, tunjukkan. Sesungguhnya aku mengetahui bahawa kau lah yang maha menghendaki sesuatu. Perkenankanlah doa hambamu ini ya Allah. Amin ya Rabbal 'Alamin"

Keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibu - bapa

Rintihan, moga dibersihkan hati ini.

Tuesday, August 16

Musibah, terselit seribu satu rahsia.

Assalamualaikum :)

Sedikit ilmu untuk dikongsi bersama. Ilmu ibarat api, lagi dikongsi lagi marak menjulang tinggi. Tapi awas, salah guna api, memakan diri. Sedikit peringatan sebelum bermula petah bicara ;)

Musibah

Apa yang kita tahu tentang musibah ? Kesusahan, kesulitan, kepayahan, kejerihan yang ditimpa seseorang.

Contoh ?

"urgh ! sakit perut !"

susah tak ? sulit tak ? Pasti sulit ! Nak buat kerja sehari - harian pun payah ! Kena ulang - alik masuk tandas. Ish3, perit kan ?

Musibah. Adakah anda tahu bila kita ditimpa musibah, kita secara tidak langsung akan termasuk kedalam kategori - kategori golongan daripada empat golongan berikut iaitu :

1 ) Golongan yg berkeluh kesah.
2 ) Golongan yg bersabar.
3 ) Golongan yg redha, terima dengan hati terbuka.
4 ) Golongan yg bersyukur.

Orang yang berkeluh-kesah

Golongan yang berkeluh-kesah adalah golongan yang paling buruk, paling dibenci Allah serta paling besar kerugiannya di dunia dan akhirat. Mereka adalah orang yang tidak rela dan kecewa terhadap takdir (ketentuan) dan qadha’ (ketetapan) Allah. Mereka akan sentiasa mengeluh dan mengesali musibah yang berlaku. Lebih teruk lagi, ada yang memukul-mukul dirinya tanda tidak rela.

Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda (maksudnya):

“Bukan termasuk (golongan) kami orang yang memukul-mukul pipi, menyobek-nyobek baju dan berdoa dengan doa (kaum) jahiliyah.”

(Hadith Riwayat Bukhari, Muslim dan At-Tirmidzi)

Mereka juga akan meratap (nihayah) dan berteriak secara melampau yang mana ia boleh mendatangkan laknat. Satu riwayat yang baik dalam Shahihut Targhib wat Tarhib, disebutkan Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda (maksudnya):

“Ada dua suara yang dilaknat: suara seruling ketika mendapat kenikmatan dan suara teriakan ketika mendapat musibah.”

Orang yang sabar

Mereka yang sabar dengan musibah yang berlaku akan meraih darjah mulia dan dicukupkan pahalanya tanpa batas. Allah berfirman dalam suroh Az-Zumar ayat 10, maksudnya:

“Sesungguhnya, hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.”

Orang yang sabar akan menjaga beberapa bentuk kesabaran iaitu kesabaran dengan berani terhadap pelbagai kesukaran dalam jihad, kesabaran dengan menjaga kesucian diri daripada nafsu, kesabaran dengan berlemah-lembut atas pembangkit amarah dan kesabaran dengan menjaga rahsia daripada menyebarkannya. Mereka yang sabar akan bertindak atas keyakinan bahawa apa yang berlaku adalah telah ditetapkan pasti terjadi dan tidak dapat dielak.

Orang yang bersikap redha

Mereka yang redha pula merupakan pemilik darjat yang lebih tinggi daripada mereka yang sabar. Di samping bersabar, mereka akan rela dan redha dengan ketentuan Allah. Mereka akan merasa senang dengannya dan tidak menunjukkan reaksi marah yang menunjukkan dirinya tidak redha.

Perasaan senangnya terhadap musibah adalah sama saja seperti mendapat nikmat kerana baginya, kedua-duanya adalah takdir yang ditetapkan oleh Allah terhadapnya.

Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda yang maksudnya:

“Sesungguhnya, besarnya pahala sesuai dengan besarnya ujian. Sungguh, jika Allah mencintai suatu kaum, Dia akan menguji mereka. Maka, siapa yang redha (terhadap ujian tersebut), baginya redha (Allah), namun siapa yang marah (terhadap ujian tersebut), baginya murka (Allah).”

(Hadith Riwayat Abu Daud)

Orang yang bersyukur

Terakhir, mereka yang bersyukur adalah orang yang paling agung di antara golongan sebelumnya kerana mereka menghimpun sabar, redha dan bersyukur dengan turunnya ujian kepada dirinya. Mereka yang bersyukur kerana diuji akan mampu tersenyum.

Mereka akan menginsafi apa yang berlaku adalah tanda cinta Allah kepadanya. Mereka akan menyambut cinta daripada Tuhannya dengan tenang dan gembira. Mereka akan memperkemaskan kembali rasa cinta mereka kepada Allah dengan memperbaiki amalannya, berpegang teguh pada sunnah Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم serta bersedia berkorban demi Tuhannya yang tercinta.

Namun sangat sedikit sekali mereka yang bersyukur sebagaimana diberitahu Allah dalam surah Saba’, ayat 13 yang maksudnya:

“Dan sedikit sekali dari hamba-hambaKu yang berterima kasih.”

Kerana itu, pupuklah rasa syukur kepada Allah bukan sahaja apabila menerima nikmat, bahkan apabila menerima musibah. Buahkan rasa syukur dengan mengingat Allah (zikrulloh). Sesungguhnya Allah akan mengingat kita apabila kita mengingati-Nya. Allah berfirman dalam ayat 152, surah Al-Baqarah maksudnya:

“Kerana itu, ingatlah kamu kepada-Ku nescaya Aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku.”

Semoga perkongsian ini memberi manfaat kepada semua pembaca. Maaf jika ada silap dan salah. Syukran 'ala kulli hal. Wassalam ;)


credit to ; el-ilmy.net


p/s : khas untuk kamu, yg sedang ditimpa musibah. Be strong always.


I cant promise you, that I’ll always be there for you,

I cant promise you that I’ll always be by your side.

You cant cry on my shoulder because I cant be there for you, m sorry.

The only thing that I can do is HOPE AND PRAY

(Hope and pray to ALLAH)

because I can promise you that Allah is always be there for you.

YES, ALLAH IS ALWAYS BE THERE FOR YOU

When m not there, Allah is always up there, Allah is far more better than me.

Sorry, from the bottom of my heart.

Saturday, February 19

A little piece of Heaven

Cause I really always knew that my little crime

Would be cold that's why I got a heater for your thighs

And I know, I know it's not your time

but bye-bye

And a word to the wise when the fire dies

You think it's over but it's just begun

but baby don't cry

You had my heart, at least for the most part.